Finansial Ibu Ibu

Judulnya jelas banget ya, gw mau bahas masalah duit dari sudut pandang gw sebagai ibu-ibu. Yang gampang- gampang aja sesuai yang gw jalanin.

Ketika punya anak, buatkan tabungan pendidikan. Ga usah yang langsung gede perbulannya, 100rb juga ada. Yang penting konsisten, dan engga dicolak-colek. Nanti kalo ada rejeki lebih bisa ditransfer suka-suka kan.

Jajan boleh, tapi usahakan masak lebih sering. Duh ini tamparan buat diri sendiri sih. Masak itu murah kak, untuk satu porsi nasi, kalo masak itu cuma abis sekitar 1500 perak. Coba beli, kalo di warteg minimal 4000 setau gw. Kalo di resto udah goceng ke atas.

Masak tuh ga usah susah-susah amat ya, misal beli lele sekilo 25rb, itu dapet sekitar 8 ekor. Per ekornya jadi 3.125, anggep lah digoreng jadi plus minyak, gas, bumbu, totalnya 5rb aja.

Setiap gajian, atau kalo ibu-ibu, dapet jatah bulanan.. bayar semua kewajiban lebih dulu. Misal bayar sekolah anak, gaji art, air, ipl, listrik, bpjs, internet, cicilan utang, nah ada sisa.. sisihin tabungan, sisanya buat makan. Ini gw diajarin ortu sih, tiap awal bulan mereka pasti bayar-bayar kewajiban, dan buktinya tuh dikumpulin. Emang agak nyampah sih, cuma pernah rumah emak gw didatengin pln katanya blom bayar. Untungnya semua orang dirumah tau dimana nyimpen bonnya ya, jadi gampang nunjukin ke petugas. Kalo sekarang kan ada chat ya, gw ama suami pake telegram, jadi kalo abis bayar buktinya gw tarok di telegram.

Kayaknya itu aja sih, tapi berkala gw pasti selalu cek tabungan dll.. minimal setahun sekali lah, sekalian bayar zakat. Tabungan kan juga bisa dievaluasi ya, misal pindahin ke deposito sebagian, beli emas sebagian, saham, gitu-gitu kan tergantung kebiasaan ya, pilih aja yang sesuai ama diri kita nyamannya gimana. Asal jangan gampang tergiur untung besar, ujung-ujungnya ditipu ya, ati2 aja.